Panser UGM 1978

Gambar Logo UGM

Maret 1978, Kampus Sipil Pogung. Inilah kisah Panser UGM 1978. Di tahun itulah ada panser masuk kampus dan banyak bekas peluru panas yang merontokkan dinding Gelanggang Mahasiswa UGM. Banyak nostalgia kawan-kawan CIVENG di awal tahun 1978, beberapa saya tulis disini (setelah diedit untuk memadatkan materi)

eshape :

Saat terdengar suara tembakan-tembakan dari arah gelanggang mahasiswa, kita maunya berhamburan keluar dari kelas dan bergabung dengan teman-teman di gelanggang mahasiswa.

Namun dengan penuh “welas asih” pak dosen kita berkata:
“Yang demo biar demo, yang kuliah tetap kuliah saja”.

Pulang kuliah, kitapun mampir di gelanggang mahasiswa dan melihat bekas2 peluru yang ada di mana-mana.

Rezim itu memang menyisakan banyak kenangan, suka maupun duka, yang mengharu biru.

NWS :

Saat itu aku yang lagi kena flu berat (sampai suara serak), penasaran dan menyempatkan diri ke bundaran panti rapih, disana terlihat banyak panser.

Ketika situasinya mulai panas aku pulang naik colt kampus, sampai kost-kostan selang 1/2 jam kemudian terdengar berita bahwa teman-teman yang demo termasuk yang nonton dan yang kebetulan lewat situ di obrak abrik pakai panser.

Sorenya aku periksa sakitku ke dokter di gunung ketur , kebetulan dokternya adalah kepala RST saat itu (dr Andu Sofyan, kolonel) , saya sempat nanya tentang korban yang meninggal tapi sama beliau dibantah katanya nggak ada yg meninggal. Aku sendiri sempat dituduh suaraku serak karena demo, padahal murni lagi kena flu.

Teman kost yang lain yang saya kira hilang , ternyata diciduk ramai ramai , lebih dari 2 truk dibawa ke wirogunan , sore/malam dilepas setelah mencicipi sedikit “pijat” ala militer.

MB :

Hari ke 1), tentara kelihatannya masih belum menunjukkan kebringasannya. Mereka membentuk barisan melingkar mengepung mahasiswa yang demo.
Eri Humayun membawa sepeda onthel berada diantara mahasiswa2, ditengah lingkaran pagar betis tentara, dan membentur2kan sepedanya ke panser.
Siang itu demo bubar dengan “tertib”…..tentara belum ada perintah untuk ngamuk…

(Hari ke 2) Tentara (Batalyon 403 ?) dibantu Raiders (baret hijau, yang katanya didatangkan dari Srondol) mulai ngamuk…tembakan membabi buta…(dinding Gelanggang Mhs penuh bobeng2 bekas “hujaman” timah panas…mahasiswa morat marit, sebagian ditangkap, dan yang sembunyi dirumah2 dosen di bulaksumur pun dikejar dan ditangkap……. rumah dosen digeledah…suara tembakan sporadis terus terdengar.

Hari itu, Kampus UGM benar2 diserbu tentara….

Saya bisa lolos karena dapat persembunyian yang cukup aman…rumah Kol Leo Ngali jl Cikditiro….menunggu sampai situasi diluar benar2 “aman”

Waktu pulang, saya sempat melihat, mahasiswa yang tertangkap dibariskan, dijemur di halaman ex Korem Pamungkas jl jendral Sudirman. Nasib2 mereka kemudian, saya tidak tahu…yang jelas siangnya diangkut dengan truck keluar dari Korem yang sebelumnya dijadikan barak Raiders

M3 :

Terus terang waktu ada ontran-ontran 1978 itu, setelah terdengar ada tembakan, aku pulang dan ngumpet di indekosan, Blimbing-sari. Soale takut kena peluru nyasar, lagi pula waktu itu, karena berat diongkos, aku sudah diultimatum ortu buat nyelesaiin kuliah, sudah 7 tahun lebih gak lulus-lulus……… hehehe..
MZA7000 :

Peristiwa 30 th lalu itu rasanya baru kemarin, Ya Jamannya memang berbeda dengan Demo Trisakti, atau kasus kematian Munir.

Kami memang menolak Pak Harto jadi Presiden lagi karena pada th 1978 beliau sudah jadi Presiden 2 kali masa jabatan dan itupun sudah pakai Bonus Pejabat Presiden apa masih kurang?

Kita memang berbeda sikap dalam menafsirkan UUD 1945, dan setelah 20 tahun kemudian barulah diakui bahwa yang benar adalah sikap mahasiswa th 1978 dulu, bahwa pengertian dapat dipilih kembali itu adalah 2 (dua) kali masa jabatan.

Kami memang menolak Dwifungsi ABRI diterus2kan, karena sudah cukup waktunya dari tahun 1966 s/d 1978 kami ingin pemerintahan Sipil dan kalau Tentara mau masuk pemerintahan ya lepas baju militernya alias pensiun.

Tentang ada yang meninggal atau tidak, hanya Allah yang tahu wallahu a’lam bis sawab, peristiwa 27 juli saja bisa ghoib data2nya kok, dan ingat Peristiwa Tanjung Priok, pihak Militer nggak mengaku ada korban, beberapa tahun kemudian sesudah ditemukan makam dan pengadilan digelar barulah mengaku.

Rezim Suharto itu pada jamannya benar2 persis seperti FIR’AUN benar2 tangan besi dan sangat BENGIS, saya adalah satu dari ribuan saksi hidup peristiwa Maret 1978 di boulevard UGM, karena kebetulan yang memimpin demo pada saat itu, betapa ganasnya tentara yang konon diambilkan pasukan yang baru pulang dari Timor Timur, dengan BAYONET dan PELURU tajam mengobrak abrik UGM.

(komentar SS : Tentara alumni Timor Leste bila ditugaskan di lain tempat, mereka selalu terlihat lebih ganas karena mau bayar hutang .. he-he!:-)

Ada beberapa Tokoh mahasiswa yang ditangkap dan dibawa ke Semarang ada dari Fak Teknik, Ekonomi, Kedokteran, Psikologi dan Farmasi (faktanya memang ada karena ada Berita Acara Pemeriksaan Kejaksaannya) dan dari jumlah yang ditangkap maupun yang diperiksa sesudah jadi PERKARA memang terbanyak adalah Mahasiswa Teknik Sipil dan Arsitek.

Saya dan teman2 di Gerakan Anti Suharto 1977 – 1978 tidak pernah mengusulkan dan ikut terlibat dalam memilih pak Harto, SAMA SEKALI

Kami saat itu sudah berulang ulang memperingatkan tentang REZIM TOTALITER, sejak tahun 74 melalui MALARI, itu tentang penolakan terhadap kelompok Pengusaha Jepang dan China yang bekerjasama dengan Militer “MENGERUK” kekayaan rakyat.

Pak Harto memang sudah meninggal, secara orang per orang marilah kita saling memaafkan, dan ingat hanya ada 3 perkara yang ditinggalkan kalau seorang anak adam meninggal, tapi DOSA SEJARAH REZIM tidak bisa dihapus karena itu FAKTA dan dari sanalah SEJARAH ditulis untuk kepentingan anak cucu sekaligus sebagai peringatan kepada PENGUASA dan CALON PENGUASA yang kemudian sebagai PELAJARAN.

Bulan Maret 2008 besok adalah 30 th peristiwa TENTARA NYERBU KAMPUS UGM, beberapa orang akan memperingatinya bukan dengan semangat permusuhan, tapi sekedar untuk mengenang sejarah.

3 bulan yang lalu pada saat acara 50 th Perkawinan Prof Kunto Wibisono (PR III UGM pada jaman itu) di wisma Kagama bertemu beberapa mantan tokoh2 mahasiswa UGM 77-78, diantaranya ada pak Hendro Priyono (mhs S3 UGM dan Mantan Kepala BIN), Bondan Gunawan, Mensekneg Kabinet Gus Dur, Aritonang (sekarang di BPK waktu itu salah satu Ketua DEMA UGM yg ditahan) dan banyak yang lain termasuk Sutiarso Tatengkeng, hal2 tersebut diperbincangkan, apakah akan jadi realitas REUNI tsb.

MMM7271 :
Aku juga ikut-ikut demo waktu itu, cuma begitu tentara menyerbu dan menembak, jujur saja, nyaliku mengkeret, karena takut kena tembak, lalu aku lari pulang hehehehe..

DHY :

Saya tidak mengalami peristiwa Maret 1978 di Kampus UGM kita, karena waktu itu saya masih SMP, dan saya sangat menyesalkan peristiwa itu terjadi.
Yang penting sekarang bagaimana kita bisa ikut memikirkan bangsa ini keluar dari euphoria politik dan demokrasi seperti yang terjadi sekarang ini dan bergandengan tangan untuk mengejar ketinggalan sehingga kita bisa berdiri sejajar dengan bangsa 2 lain yang maju.

NWS :

Walaupun kurang berguna, nostalgia ini tetap perlu, karena nostalgia adalah bagian dari napak tilasnya para saksi “sejarah”, mumpung saksi hidupnya masih ada……..

Karena sejarah bisa diubah …… oleh yang berkuasa menyiarkan sejarah…..

eshape :

Semoga apa yang ada di depan kita, dapat kita lalui dengan kondisi yang lebih baik.
Amin.

Gelanggang Mahasiswa UGM

Gelanggang Mahasiswa UGM

8 komentar

  • Di waktu panser masuk bulaksumur, saya sudah mengikuti kuliah di fakultas teknik jurusan sipil di ugm selama tiga tahun. Waktu kejadian itu saya juga ikutan beramai-ramai berdemo di depan Gelanggang Mahasiswa. Saya ikut bersorak sorai bersama ribuan mahasiwa lain. Hal yang tak terlupakan adalah ketika tentara menyerbu kedalam kampus, dengan tembakan dan “gerudugan” panser. Karena takut menjadi pahlawan tak dikenal, akupun ikut lari pontang-panting menyelamatkan diri. Saat itu selain rasa ngeri, ada juga rasa bangga, tercampur juga rasa geli karena tak pernah terbayangkan akan mengalami hal macam begitu. Yah begitulah sedikit pengalaman kezaliman rezim orde baru masa itu.

    Anwar Muhadi.

    Disukai oleh 1 orang

    • Mas Anwar angkatan tahun berapa ya ?
      74 atau 75 ?
      Kawan mas IrCham, Haru Djatmiko atau Didi Triyono ?

      Salam Civeng 🙂

      Suka

  • Ha…ha…ha… salam buat mas Tatengkeng
    politikus Pogung yang sangat terkenal
    dimana-mana kok ketemu sama dai ya mas

    Salam Senyum buat semuanya
    [btw saya cah yogya asli, kemetiran kidul mas]

    Suka

  • Mas, na sampingku iki lagi ana Mas Sutiarso Tatengkeng (pensiunan Istaka Karya). Katanya dia kenal juga sama sampeyan.
    Salam kenal nggih. Sampeyan orang Klaten ya?

    Salam.

    Suka

  • Namanya nostalgia pasti bikin jadi berbunga-bunga ya pak.
    Padahal yang “nglakoni” waktu itu ada yang sampai ngumpet segala, he…he…he…

    Salam Senyum pak
    http://groups.to/senyum

    Suka

    • Drh Muhamad Samsi

      Saya menginginkan melihat kembali dokumentsi kejadian terutama yang baerada di halaman depan koran kampus GELORA MAHASISWA terbitan terahir karena di bredel oleh penguasa orde baru

      Suka

      • sayang semua sudah tinggal kenangan ya mas

        Suka

  • Waaah seru juga ceritanya. Jadi ikut terkekeh saya. Cuma sayangnya, tahun itu saya sudah jadi buruh seh.
    Salam.
    W. Kasman

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s